Feb 13, 2012

Dari Lini Masa Ke Layar Lebar






Tiga hari lalu, saya dan beberapa teman lain berkesempatan untuk menghadiri Press Screening film Republik Twitter di Platinum XXI,  fX Lifestyle X’enter – Jakarta. Sesuai judulnya, film ini adalah film pertama yang membahas tentang -jejaring sosial yang berlogo burung biru- itu. Film ini sebenarnya baru akan mulai dirilis pada tanggal 16 Februari 2012 mendatang. Film yang dibintangi oleh Abimana Aryasatya, Laura Basuki, Tio Pakusadewo, Ben Kasyafani, Enzy Storia, Jennifer Arnelita, Nina Tamam dan Gary Iskak ini wajib ditonton oleh para pengguna jejaring sosial: Twitter :)



“Sekarang ini, suara rakyat itu suara twitter”

Kalimat itu diucapkan oleh Kemal (Tio Pakusadewo), yang bekerja sebagai Konsultan Komunikasi, kepada Arif Cahyadi (Leroy Osman), seorang pengusaha, yang namanya mendadak jadi trending topic di twitter. Keberhasilan Kemal mengangkat nama Arif di dunia maya, lantas membuatnya mendorong Arif untuk maju dalam pencalonan gubernur DKI Jakarta. Sukses Kemal itu ternyata berkat kepiawaian seorang pemuda bernamaSukmo (Abimana Aryasetya) yang tekun dan lihai mengolah 140 kata.

Sukmo, mahasiswa tahun akhir di Jogjakarta, awalnya datang ke Jakarta tidak untuk bekerja. Dia datang untuk mengejar komitmen cinta dari seorang wartawan cantik bernama Hanum(Laura Basuki). Keduanya saling kenal lewat twitter. Dari twit berbalas twit, hubungan mereka menjadi semakin dekat hingga Hanum menantang Sukmo untuk bertemu di Jakarta.Andre (Ben Kasyafani), teman satu kos Sukmo yang berasal dari Jakarta, mencibir rencana Sukmo. Sementara Rika (Jennifer Arnelita), rekan kerja Hanum, juga menasehati Hanum untuk tidak mempercayai hubungan yang dimulai dari dunia maya.

Pada saat pertemuan yang dijanjikan, kepercayaan diri Sukmo runtuh begitu melihat Hanum dari kejauhan. Perempuan itu ternyata jauh lebih cantik dari foto profilnya di twitter. Apalagi dia kemudian melihat laki-laki lain, Gery (Gery Iskak) menghampiri Hanum. Sebelum Hanum melihatnya, Sukmo memutuskan pergi . Dunia nyata ternyata tidak seindah dunia maya. Di saat bersamaan, Sukmo mendapat tawaran kerja dari Belo (Edy Oglek) yang juga mengenalnya lewat twitter. Demi mengubah dirinya menjadi “laki-laki Jakarta” Sukmo menerima tawaran itu.

 Di Warnet Belo, Sukmo diminta mengelola akun twitter “orang-orang penting”, termasuk menjadikan Arif Cahyadi trending topics sesuai dengan perintah yang diberikan oleh Kemal. Semuanya berjalan dengan lancar. Dalam tempo singkat Sukmo mendapatkan uang yang lumayan sehingga dia cukup percaya diri untuk bertemu dengan Hanum. Sementara di kantornya, Hanum tengah tertekan. Dia tidak kunjung mendapatkan topik menarik untuk dijadikan berita. Kalaupun dia temukan, gagasan itu langsung diklaim oleh atasannya. Di rumah, ayahnya terus mendesak Hanum agar meninggalkan profesi wartawan yang tidak menghasilkan. Hingga pada satu titik akhirnya Hanum memutuskan untuk meninggalkan dunia wartawan. Pada saat itulah Sukmo mengajaknya untuk bertemu.

Di luar perkiraan Sukmo, begitu melihatnya bergaya Jakarta, Hanum hilang selera. Bayangannya tentang Sukmo yang asik dan cuek sirna. Sukmo lebih kecewa lagi apalagi mengetahui Hanum hendak mengundurkan diri jadi wartawan, profesi yang dia kagumi dari perempuan itu. Dari sekedar ingin mendapatkan komitmen cinta Hanum, Sukmo bertekad untuk membatalkan keinginan Hanum mundur. Dia punya berita besar untuk dijadikan liputan utama oleh Hanum. Tetapi berita besar itu justru membuat Sukmo harus berhadapan dengan ambisi Kemal, reputasi Farid Cahyadi, kepercayaan Belo dan bahkan persahabatannya dengan Nadya (Enzy Storia) yang adalah pacar Andre.

Menurut saya,
Film ini cukup mewakili apa yang sering kita lihat di lini masa. Tentang twit-twit galau, gombal, #pencitraan, trending topics, dan sebagainya. Ketika kisah cinta Hanum dan Sukmo terseret ke ranah politik, masalah mengerucut pada persoalan "trending topics" yang melibatkan mereka dengan Kemal, Belo, dan Arif Cahyadi. Sementara tokoh-tokoh lain seperti rekan kerja Sukmo di Warnet Belo, tampak sebagai perusuh saja. Ada yang hanya sibuk main poker, ada juga yang minim bicara dan kerjanya hanya memandangi Sukmo. 


Tapi jika ditanya film ini bagus atau tidak, menurut saya, ini tontonan wajib pengguna jejaring sosial! Juga aman ditonton oleh remaja dibawah 17 tahun. hihi.. Selamat menonton :)




4 comments:

  1. Hahaha, sama toh yang di bahas. Baiklah :-)
    salam kenal

    ReplyDelete
  2. hari ini tgl 16 baru diputar di bioskop, lagi nyari pacar.. eh teman untuk bisa diajak nonton :D

    ReplyDelete
  3. Tentang twit-twit galau, gombal, #pencitraan <--- hehehe ketawa pas baca yg ini

    ReplyDelete
  4. next movie that'd come soon 'dunia blogger'. hehe

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung dan berkomentar ke blog ini. Pastikan mencantumkan nama dan url blog agar saya bisa berkunjung balik ke blog teman-teman semua :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...